5 serial kartun yang tetap di kenang sepanjang masa

1. Tom and Jerry



Tom and Jerry adalah sebuah serial animasi Amerika Serikat hasil produksi MGM yang bercerita tentang sepasang kucing (Tom) dan tikus (Jerry) yang selalu bertengkar. Seri animasi ini adalah pemenang Academy Award (Piala Oscar) dan membentuk dasar dari seri sukses studio Metro-Goldwyn-Mayer (MGM). Cerita pendek mereka ini diciptakan, ditulis dan disutradarai oleh dua orang animator bernama William Hanna dan Joseph Barbera (mereka kemudain terkenal sebagai Hanna-Barbera).

Seri animasi ini diproduksi oleh MGM Cartoon Studio di Hollywood pada tahun 1940 hingga 1957 saat unit animasi studio tersebut ditutup. Pada tahun 1960, MGM mempekerjakan Rembrandt Films (pimpinan Gene Deitch) di Eropa Timur untuk memproduksi seri Tom and Jerry ini.

Produksi Tom and Jerry kembali ke Hollywood pada tahun 1963, dikerjakan oleh Sib-Tower 12 Productions pimpinan Chuck Jones. Seri produksi ini berlangsung hingga tahun 1967.

Tom and Jerry muncul kembali di acara kartun televisi hasil produksi Hanna-Barbera (1975-1977; 1990-1993) dan Filmation Studios (1980-1982). Film animasi pendek produksi MGM karya Hanna dan Barbera dikenal karena telah memenangkan tujuh Academy Award, sama dengan prestasi Silly Symphonies karya Walt Disney. Dua karya ini adalah karya animasi seri yang paling banyak menerima penghargaan

2. Scooby Doo

Scooby-Doo adalah sebuah serial animasi televisi Amerika Serikat yang diproduksi untuk acara televisi Sabtu pagi hari (jam tayang untuk acara televisi anak-anak di AS). Film animasi ini telah diproduksi dalam beberapa versi yang berbeda dari tahun 1969 hingga sekarang.

Serial animasi Scooby-Doo diciptakan oleh Joe Ruby, Ken Spears (cerita) dan Iwao Takamoto (perancang karakter) untuk Hanna-Barbera Productions — produser film animasi yang menghasilkan banyak seri-seri lainnya yang berhubungan dengan Scooby-Doo — hingga dibelinya rumah produksi ini oleh Warner Bros. di tahun 1997. Warner Bros. ini kemudian meneruskan produksi serial animasi ini sejak saat itu.

Walaupun format acara dan tokoh-tokoh serial ini berbeda-beda semenjak diciptakan, versi serial TV Scooby-Doo yang paling terkenal adalah yang terdiri atas Scooby-Doo — seekor anjing yang mampu berbicara — dan empat orang remaja: Fred “Freddie” Jones, Daphne Blake, Velma Dinkley, dan Norville “Shaggy” Rogers.

Kelima tokoh ini (secara resmi dikenal bersama sebagai “Mystery, Inc.” walaupun pada awalnya tidak dinamai demikian) berkeliling dunia menggunakan sebuah mobil van yang dinamai “Mystery Machine”, dan memecahkan berbagai misteri yang berhubungan dengan hantu dan kekuatan gaib. Pada akhir tiap episode-nya, kekuatan gaib itu ternyata memiliki suatu penjelasan yang masuk akal, biasanya mengenai rencana-rencana kriminal yang menggunakan kostum dan efek mekanis khusus dengan tujuan untuk menakut-nakuti atau mengalihkan perhatian. Pada versi-versi Scooby-Doo yang lebih baru disajikan variasi-variasi yang baru mengenai tema-tema kekuatan gaib, dan menampilkan beberapa tokoh baru seperti Scooby-Dum, sepupu Scooby-Doo, dan Scrappy-Doo, keponakan Scooby-Doo.

Seri animasi TV Scooby-Doo mulanya ditayangkan di stasiun TV AS CBS dari tahun 1969 hingga tahun 1976 ketika acara ini pindah ke ABC. Stasiun TV ABC menghentikan tayangan film seri ini di tahun 1986, tapi menayangkan seri tiruannya berjudul “A Pup Named Scooby-Doo” dari tahun 1988 hingga tahun 1991. Seri Scooby-Doo baru, “What’s New, Scooby-Doo?”, ditayangkan oleh Cartoon Network dan diteruskan oleh WB Network dalam bagian program Kids’ WB dari tahun 2002 hingga tahun 2005. Serial Scooby-Doo terkini, “Shaggy & Scooby-Doo Get a Clue!”, ditayangkan tiap Sabtu pagi oleh CW Network.

3. DORAEMON

Doraemon adalah judul sebuah manga populer yang dikarang Fujiko F. Fujio sejak tahun 1970 dan berkisah tentang kehidupan seorang anak pemalas kelas 5 SD yang bernama Nobi Nobita yang didatangi oleh sebuah robot kucing bernama Doraemon yang datang dari abad ke-22. Dia dikirim untuk menolong Nobita agar keturunan Nobita dapat menikmati kesuksesannya daripada harus menderita dari utang finansial โ€” yang akan terjadi di masa depan โ€” yang disebabkan karena kebodohan Nobita.

Nobita, setelah gagal dalam ulangan sekolahnya atau setelah diganggu oleh Giant dan Suneo, akan selalu mendatangi Doraemon untuk bantuannya. Doraemon kemudian biasanya akan membantu Nobita dengan menggunakan peralatan-peralatan canggih dari kantong ajaibnya; peralatan yang sering digunakan misalnya “baling-baling bambu” dan “Pintu ke Mana Saja”. Sering kali, Nobita berbuat terlalu jauh dalam menggunakan peralatannya dan malah terjerumus ke dalam masalah yang lebih besar.

4. Crayon Shinchan

Crayon Shin-chan adalah sebuah seri manga dan anime karya Yoshito Usui. Tokoh utamanya adalah seorang bocah lima tahun murid taman kanak-kanak yang sering membuat ulah, dan membuat repot semua orang di sekitarnya.

Crayon Shin-chan pertama muncul pada tahun 1990 secara mingguan di majalah Weekly Manga Action, yang diterbitkan oleh Futabasha. Crayon Shin-chan mulai ditayangkan oleh TV Asahi pada 13 April 1992. Di Indonesia, komik Shin-chan diterbitkan oleh Indorestu Pacific (sebelumnya pernah pula diterbitkan Rajawali Grafiti dengan judul Crayon). Anime Crayon Shin-chan di Indonesia ditayangkan oleh stasiun televisi RCTI setiap hari Minggu pagi sesudah serial Doraemon.

Humor dalam seri ini berasal dari tingkah laku Shin-chan yang janggal. Misalnya ia sering meledek ibunya bila disuruh merapikan mainannya. Seperti ayahnya, Shin-chan juga suka melihat wanita cantik dan sering merayu mereka.

5. UNYIL DAN KAWAN KAWAN

Si Unyil adalah film seri televisi Indonesia produksi PPFN yang mengudara setiap hari Minggu pagi di stasiun TVRI dimulai pada tanggal 5 April 1981 sampai 1993.

Ditujukan kepada anak-anak, film seri boneka ini menceritakan tentang seorang anak Sekolah Dasar (yang lalu akhirnya setelah bertahun-tahun lamanya bisa mencapai posisi Sekolah Menengah Pertama) bernama Unyil dan petualangannya bersama teman-temannya. Kata “Unyil” berasal dari “mungil” yang berarti “kecil”.

Si Unyil telah menjadi salah satu bagian tak terpisahkan dari budaya populer di Indonesia, dan banyak orang tidak dapat melupakan berbagai unsur seri ini, mulai dari lagu temanya yang dimulai dengan kata-kata “Hom-pim-pah alaiyum gambreng!” sampai tokoh-tokoh seperti Pak Raden dan Pak Ogah dan kalimat seperti “Cepek dulu dong!”

Saat ini boneka-boneka si Unyil telah menjadi koleksi Museum Wayang di Jakarta.

Film ini pernah dicoba diangkat lagi oleh PPFN dengan bantuan Helmy Yahya pada tahun 2001, dengan meninggalkan atribut lama dan memakai atribut baru agar sesuai dengan jamannya, akan tetapi usaha itu gagal.

Pada tahun 2007, acara ini dihidupkan lagi dengan nama Laptop Si Unyil, digawangi oleh Trans7. Karakter, lagu pembuka, dan cerita tetap dipertahankan, kecuali beberapa yang diperbaharui seiring zaman. Seperti ucapan Pak Ogah, yang dulu “Cepek dulu dong” kini jadi “Gopek dulu dong”; dan Unyil didampingi temannya membahas hal-hal pendidikan dengan laptop yang dimiliki teman si Unyil.

31 responses to “5 serial kartun yang tetap di kenang sepanjang masa

  1. Sangat menghibur, dari ketika pertama nonton TV, sekitar tahun 1977-an sampai sekarang masih saja asyik nonton film2 itu; Tom, Jerry, Dora Emon, Scooby Doo, Shin Chan,,,,,,,,,,,,,,,,,, Tapi Si Unyil,, apa termasuk Film Kartun?..

  2. Menurut saya film diatas๐Ÿ™„ yang tidak bagus untuk anak-anak (karena tidak mendidik) adalah :
    – Tom and Jerry
    – Crayon Shinchan
    – Doraemon
    Karena mengajarkan secara tidak langsung bagi penontonnya untuk balas dendam, usil terhadap orang lain, main hakim sendiri, malas tidak mandiri karena ada kantong ajaib, tidak menhormati orang yang lebih tua (sinchan) dan banyak lagi.
    Sedangkan yang mendidik adalah :
    – Scoby doo dan si Unyil
    Karena mengajarkan keberanian, membela yang lemah, tidak mudah percaya pada tahayul, menolong sesama, kerja keras dan mandiri serta kesetia kawanan.
    Bagaimana menurut sobat yang lain ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s